Our Short Getaway part 4 -Candlelit Dinner at Menega, Jimbaran-

our candlelit dinner at Menega Cafe, Jimbaran

our candlelit dinner at Menega Cafe, Jimbaran

Setiap ke Bali udah pasti banget harus dinner di restoran yang satu ini. Bermula dari beberapa tahun lalu saat saya, kakak saya dan beberapa teman-teman berlibur ke bali, diajak kesini sama sepupu yang kebetulan lagi kuliah di Bali. Saat itu sepupu saya itu ngajak untuk bersunset ria sambil menikmati hidangan seafood di pinggir pantai di daerah Jimbaran. Dan restoran yang paling laris menurut dia namanya Menega Cafe. Menega Cafe ini terletak di sebuah kompleks restoran-restoran seafood di jl Four Seasons Muaya Beach, Jimbaran. Restoran ini kalo saya perhatikan emang ngga pernah sepi! Alias rame terusssss.

Kenapa judul blog nya candlelit dinner ya karena emang dinnernya di meja yang cuma diterangi oleh cahaya lilin di malam hari ditemani langit pantai yang gelap. It is literally candlelit dinner.

Karena saya ingin memastikan untuk dapat tempat duduk, sehari sebelumnya saya udah melakukan reservasi by phone untuk dinner 2 orang pukul 19.30. Saat itu saya cuma disuruh taro nama aja tanpa dimintai nomor telepon. Agak ragu juga sih, cuma ya sudahlah mungkin emang cuma begitu prosedurnya. Sayapun juga ngga lupa nanya dengan siapa saya bicara. Dan begonya ngga saya catet jadinya lupa.  Dan bener aja begitu sampai Menega, sayapun mendatangi Pak Wayan, kayaknya sih dia acting as floor manager ya karena untuk semua orang yang udah reservasi by phone disuruh langsung mendatangi dia, dan ternyata nama saya ngga ada donggg dan pas ditanyain sama Pak Wayan dengan siapa saya reservasi, ya saya bilang lupa euuyy.. Kesel campur sebel rasanya, tapi Pak Wayan dengan baik hati menyuruh saya dan Fadli untuk pesen makanan dulu di depan. (Jadi di Menega Cafe ini sistemnya kita langsung pesen menu makanan yang kita mau di depan terus tinggal sebut meja nomer berapa, nanti makanan langsung dikirim ke meja). Tapi berhubung saya belum punya meja, saya cuma ninggalin nama saya aja sebagai bukti pemesanan makanan. Begitu selesai memesan, ternyata Pak Wayan sudah bisa memberikan meja untuk kami berdua di dekat pantai. Alhamdulillah.. thanks for the service ya Pak…

Setelah kami duduk, kami segera memesan minuman. Namun tunggu punya tunggu itu minuman ngga dateng juga. Padahal makanan kami sudah datang. Oiya kami memesan 1 porsi kerang yang di masak khas Menega Cafe. yang satu ini juara banget emang rasanya dan jadi menu favorit semua pengunjung yang makan disini. Kalau makan di Menega Cafe harus kudu jangan sampe ngga mesen kerangnya. Rasanya… ngga bisa diungkapin dengan kata-kata. Mendingan dateng aja langsung untuk makan disini. Selain kerang kami memesan udang dan cumi bakar. Dari pengalaman sebelumnya tiap mesen menu ikan ujungnya kekenyangan banget jadi walaupun habis berasanya kurang nikmat karena terpaksa ngabisin.

Kerang khas Menega Cafe yang enakkk dan nagih bgt rasanya

Kerang khas Menega Cafe yang enakkk dan nagih bgt rasanya

Setengah bakul nasi sudah tandas, tenggorokan kami mulai seret, minuman kami belum dateng jugaaaa… bolak balik manggilin pelayan untuk minta tolong cek dimana keberadaan minuman kami sampe Pak Wayan juga turun tangan nanyain apakah minuman kami sudah ada atau belum. Setelah di cek untuk kesekian kalinya oleh Pak Wayan minuman kami belum ada, doi ternyata langsung turun tangan sendiri ke dapur untuk bawain minuman pesanan kami. Aihhh luar biasa banget Pak Wayan ini pelayanannya. two thumbs up for you Pak, you really did a great job. Ditengah sedikit kekesalan kami karena minuman kami ngga dateng-dateng. ternyata si Pak Manajer (we assume) dengan pelayanan bak  hotel bintang lima turun tangan sendiri tanpa nyuruh-nyuruh bawahanannya lagi. Alhamdulillah, candlelit dinner kami memuaskan. Mulai dari makanan dan pelayanan yang diberikan Pak Wayan.🙂. Kami pasti akan kembali dan kembali lagi ke sini. PASTI.

Oiya, satu hal yang pengen saya infokan, tiap makan di jimbaran ini udah pasti banget pulang-pulang badan bau asep dari ujung kepala sampe ujung kaki, sampe baju, tas dan alas kaki. Hehehehe, ya gimana ngga bau asep, wong 90% menu makanan lautnya dimasak dengan cara di bakar. Tapi ngga mengurangi nikmat hidangan lautnya kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s