Ah sudahlahh…

Seperti hari-hari biasa… Setiap pagi saya bertugas mengantarkan Kirana ke sekolah. Oh iya belum sempet cerita ya, Kirana sekarang udah sekolah loh di playgroup Kids Republic yang berlokasi di cipinang bali. Untuk jarak sih terbilang lumayan deket jauh. Dibilang jauh karena untuk bisa sampe sekolah harus mengendarai mobil selama kurang lebih 25 menit.. Dibilang deket karena sekolah ini udah jadi sekolah pilihan saya dan ayah Kirana setelah mensurvey beberapa sekolah di sekitar daerah rumah kami. Untuk cerita tentang sekolah Kirana lebih lengkap menyusul ya.

Rute perjalanan kami (red: saya dan Kirana) adalah menyusuri BKT (Banjir Kanal Timur) lalu belok ke perumahan cipinang indah, nah sekolah Kirana ga jauh letaknya dari kompleks perumahan tsb. Untuk mencapai jalur BKT, saya setiap pagi harus melintasi jalan pintas yang langsung tembus ke jalur BKT. Sebenernya sih ini jalan umum ya, cuma karena jalannya kecil jadi ya semacam jalan pintas lah. Dan tiap jalan pintas di jakarta sepertinya udah ngga asing lagi dengan hadirnya pak ogah atau polisi cepek yang nangkring untuk membantu minta duit kepada tiap pengendara motor yang melintasi jalan tsb.
Jalan kecil ini bisa dibilang lumayan rame terutama setiap pagi dan sore disaat banyak pengendara motong jalan lewat jalan tersebut di kedua arahnya.

Dikarenakan saya merasa bahwa saya ada kepentingan melintasi jalur tersebut setiap hari, dan saya seorang perempuan yang mengendarai mobil sendirian, jadi secara otomatis saya merasa punya kewajiban untuk memberikan uang kepada polisi cepek tersebut. Ya sebenernya sih emang salah ya rasa wajib ini. Wong dia juga melakukan tindakan ilegal, ngga ada yang nyuruh dia berdiri disitu untuk ngatur lalu lintas dan berharap imbalan uang dari setiap pengendara yang melintasi jalan tsb. Suami saya udah sering bilang ke saya sih bahwa saya atau siapapun yang melintasi jalur tersebut ya emang ngga wajib ngasih si polisi cepek. Bahkan suami saya tiap lewat jalur tsb suka kesel lihat ekspresi si polisi cepek yang terlihat geram dan sinis karena kita ngga buka kaca untuk kasih uang ke dia. Suami saya bilang ya kita ngga salah laah ngga ngasih, ini jalur umum, ngga diatur sama polisi cepek juga ngga bakal chaos, ngasih uang ke dia ya berarti sama aja kita melegalkan kegiatan dia dan bikin si polisi cepek betah  ngatur lalu lintas disitu karena menghasilkan uang.

Namun saya, sekali lagi, akhirnya emang luluh juga ngasih uang receh karena rasa ngga enakan udah melintasi jalan tsb tiap hari. Biasanya saya selalu menyiapkan receh 500 rupiah atau 1000 rupiah untuk diberikan kepada si polisi cepek. Bahkan kalo pas lagi ngga ada receh saya suka bela-belain kasih 2000! (lebay ya). Pernah sekali dua kali saya ngga ngasih karena emang ngga ada receh sama sekali. Dan emang saya juga dikasih tatapan sinis si polisi cepek.

Hari ini pas kebetulan receh di mobil habis. Hanya tersisa receh 100 rupiah saja. Dan pagi tadi seperti biasa saya melintasi jalur tsb. Dipenuhi rasa ngga enakan, saya buka kaca mobil dan memberikan receh 100 rupiah dan ngga lupa juga bilang terimakasih sambil senyum ke polisi cepek tsb loh. Namun betapa shock nya saya, melalui kaca spion saya lihat dia melempar receh pemberian saya sambil berteriak mengeluarkan kata2 yang saya sendiri ngga denger tapi saya yakin dia bersumpah serapah karena saya ‘cuma’ ngasih 100 rupiah yang mungkin menurut dia udah ngga ada lagi nilainya! Sedih campur marah bergejolak dalam hati saya. Tanpa disadari saya meneteskan air mata. Sedih karena ternyata perbuatan baik belum tentu hasilnya baik. Tiap hari saya melintasi jalur tersebut dengan senyum padahal supaya aman. Ya mungkin perbuatan saya bukan perbuatan baik sih karena saya berbuat baik di tempat yang salah.
Sedih karena merasa tu orang ngga bersyukur banget ya. Kenapa ngga diterima aja dengan ikhlas uang receh 100 rupiah tersebut. Karena ketika uang tersebut terkumpul, pasti nilainya juga akan jadi bermanfaat.
Marah karena saya tahu saya emang juga salah dengan ngasih uang ke polisi cepek. Marah karena saya merasa diri saya terlalu cengeng dan terlalu polos mikir bahwa orang dibaikin pasti akan baik juga kepada kita. Ahhh ujungnya jadi ngga ikhlas ya. Saya sama aja dong seperti polisi cepek. Berbuat sesuatu demi imbalan. Tapi emang saya jadi ngga ikhlas sih sama si polisi cepek. Ikhlas saya bisa saya taro di tempat lain kok. Hehehehe..

Saya dapat pelajaran berharga hari ini. Dari kejadian ini tentunya saya ngga akan berhenti berbuat kebaikan kepada sesama, namun ya dilihat dulu situasi dan kondisinya. Ada kondisi dimana kita mau berbuat baik tapi jadinya salah…

Ahh sudahlaahh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s